Ahad, 11 April 2010

JIWA MURABBI

Ketika saya menjejaki kaki di dewan musalla jam 1.15 petang untuk menunaikan solah jumaat, sudah ramai ahli jemaah memenuhi ruang musalla. Namun, masih banyak kelompongan saf di sana-sini. Ahli Jemaah sibuk dengan ibadah masing-masing. Murabbi menghayun tangannya lemah; isyarat kepada mutarabbinya supaya memenuhi ruang-ruang kosong di saf hadapan. Sebelah tangannya lagi memegang tiang musalla, tentu sekali mahu mengukuhkan kedudukan dirinya yang masih lemah untuk berdiri. Mulutnya seakan berkata sesuatu namun suara itu tidak sampai ke telinga saya yang berada lebih kurang 3 meter darinya. Beberapa orang mutarabbi yang berada dalam saf di hadapan Murabbi itu mengesot lemah ke ruang-ruang kosong di saf hadapan. Sebahagian besar yang lain cuba melarikan mata mereka ke arah lain.

Langkah Saya terhenti di anak tangga terakhir. Pelbagai perasaan meyerbu masuk dalam fikiran saya. Murabbi itu sudah lanjut usia. Uzur pula tu. Penyakit goutnya berat dan lain-lain penyakit lagi tidak menentu. Umurnya menjangkau 76 tahun. Tidak ramai rakan seangkatannya mampu melakukan sepertinya. Kalau ada pun mereka tidak lagi nak menyibukan fikiran mereka dengan permasalahan semasa lebih-lebih lagi mentarbiyyah anak-anak remaja. Sudah sekian masa Murabbi berehat di rumah lantaran penyakitnya. Dua minggu lepas dia mulai datang ke sekolah di bawa oleh anaknya dengan kereta Myvy. Minggu ini dia sudah mulai memandu sendiri kereta itu walaupun keadaannya masih lemah. Murabbi itu tidak mampu tinggal di rumah tanpa bersama mutarabbinya. Sebak perasaan saya melihat Murabbi itu.

Saya lontarkan pandangan kepada mutarabbi yang ramai di saf-saf akhir. Mutarabbi di saf yang paling akhir pula begitu asyik melayani khayalannya menyandarkan badan mereka ke dinding sempadan dewan solat wanita. Saya mengisyaratkan tangan supaya cepatlah bergerak ke saf hadapan. Sesekali saya juga menunjukkan ke arah Murabbi sebagai isyarat meminta mutarabbi hormatilah Murabbi itu. Mutarabbi langsung tidak pedulikan; bahkan tak tengok pun ke arah saya mahu pun Murabbi. Kalau tertengok pun cepat-cepat mereka mengalihkan pandangan mereka ke arah lain, atau berbisik dengan rakan atau buat-buat menyengguk (lena).

Saya terus mengatur langkah melintasi belakang murabbi menuju ke saf hadapan yang masih ada ruang di sana. Murabbi masih di situ dan terus dengan isyarat tangannya sambil berkata "Penuh dulu saf depan". Ketika memberi salam solah sunat Murabbi baru sahaja duduk di atas kerusi yang memang telah disediakan untuknya bersebelahan saya. Selepas itu Murabbi mengangkat takbir menunaikan solah sunat.

1 ulasan:

ysan berkata...

Ya Allah,tabahnya murobbi..paadusia yg sbgini msh lagi prihatin akn masalah ummah dan msih lg myumbang ilmu...