Ahad, 30 Ogos 2009

Hikmah Syuyukh

Semalam saya dijemput ke majlis berbuka puasa di sebuah cafe berdekatan Masjid Putera, Kangar. Sebelum itu satu perjumpaan ringkas diadakan untuk membincangkan satu majlis mempertemukan bekas-bekas pelajar sekolah lama saya yang juga sekolah saya sekarang iaitu Ma'had Attarbiyyah Al-Islamiah (MATRI). Syukur alhamadulillah dan terima kasih kepada mereka. Hampir 13 oang yang hadir bersama. Walaupun berasal dari satu sekolah, sebahagiannya saya tidak mengenali. Ada juga juga rasa-rasa macam biasa tengok muka. Saya tinggalkan sekolah itu tahun 1990. Saya sempat mengajar di situ sekitar tahun 1994. Kalau pernah jumpa mereka di Matri pun mereka masih di tingkatan satu dua begitu. Sekarang sudah berjanggut, berjambang; manalah nak kenal?

Susah payah mereka mengadakan pertemuan dan seterusnya hadir untuk sama-sama membincangkan pertemuan tersebut amat saya kagumi. Tentunya pertemuan dan perbincangan tersebut tercetus dari perasaan yang merasai hakikat kewujudan Matri itu sendiri. Tentunya juga mereka masih dapat menghidu aroma kewujudan Matri walaupun sudah sekian lama mereka tinggalkan alam pelajar di Matri. Kini masing-masing sibuk pula dengan alam profesyen tersendiri. Tentunya juga pertemuan itu diatur atas rasa bertanggungjawab kepada Allah S.W.T.

Kewujudan Matri itu juga ada sejarahnya tersendiri. Saya amat bersyukur kerana wira-wira yang telah banyak mengorbankan tenaga mereka masih lagi bersama saya. Saya amat bersyukur pada tahun ini Allah S.W.T. telah memilih saya untuk kembali berkhidmat di tempat yang saya idam-idamkan sejak saya bergelar lepasan Matri. Tentunya jasa pengorbanan mereka membangunkan Matri akan sentiasa segar kepada saya. Walaupun ada beberapa orang dari kalangan mereka yang telah mengadap Yang Maha Esa. Justeru itu untuk merasai kewujudan Matri tentunya lebih mudah difahami dengan berkongsi pengalaman dengan pakcik-pakcik; bahkan sebahagiannya tokwan-tokwan pun. Semoga semangat berkobar-kobar para pemuda dapat digandingkan dengan hikmah orang-orang lama.

1 ulasan:

Mohd Shahabudin Md Yatim berkata...

pertemuan ditentukan illahi atas dasar... istimrariyyah dalm tarbiyyah.. jazakallah atas perkongsian.